9. SUJATA WEE

BIODATA. Nama: Wee Sock Yam. Nama pena: Sujata Wee. Lahir di Jelawat, Kelantan. Karya bersama SPTA Tabir Alam, Catatan Kembara, Asmaradana, Asmaraloka, Pantun Serumpun, Menu Dari Dapur Penulis, Penganan, Pasak 152, Cerpen Sehati, Pantun Dua Kerat Karmini. Suara Hati.Antologi Merekat Retak Cermin, Jasni Matlani. Numera Bersayap Harapan, Kemala. Wangian Kembang, Penyair. Istana Kasih 5 Karyawan Pk. Gema Membelah Gema Gapena. Tuk Suji Bilang Roslan Madun, Sajak Tanpa Judul Yatim Ahmad. Dari Hujan ke Hujan, Yatim Ahmad. Negeri Yang Terkoyak Bencana, Januari Biru oleh Fam Indonesia. Raikan Hidup, Adie Achim.Karya eceran tersiar dalam Mingguan Malaysia, Utusan Malaysia, Sinar Harian, Dewan Budaya, Pelita Bahasa, New Sabah Times,. Buletin Penyair.

PUISI

9.01. Kota Sebuah Setia
9.02. Sepohon Hasrat
9.03. Sebelukar Resah
9.04. Duhai Hati
9.05. Pada Matanya Yang Berkaca
9.06. Negeriku Negaraku
9.07. Dari Dasar Sumudera
9.08. Jauh Semakin Jauh
9.09. Pertanyaan Sukma
9.10. Kita Hanya Merancang

9.01.
KOTA SEBUAH SETIA

Kota itu telah terbina
dari ikatan batu-bata kepercayaan
pesak tiang keharmonian
rabung kukuh keikhlasan.

Dinding muafakat
bancuhan simen persepakatan
anjungnya pula kebersamaan
saling bergandingan.

Tersergam berdiri
tegap teguh semangat
pantang mengenal putus asa
tidak mungkin tumbang
sekali pun ribut melanda.

Kota sebuah setia
dipagari doa-doa mustajab
saban waktu jua ketika
penuh rela serta reda.

9.02.
SEPOHON HASRAT

Sepohon hasrat
berbunga kuntum harapan
menjalar dedaun semangat
tamsil berlilit azam
merimbun kalungan doa.

Sirami titis keyakinan
seladang baja keikhlasan
saujana mata memandang
bercambah benih subur
menghiasi laman firdausi.

Semoga meranum
benih bersari cekal tabah
tiba saatnya untuk dipetikl
azat rasanya manis bersari.

9.03.
SEBELUKAR RESAH

Sebelukar resah 
menyelimuti diri
antara janji tidak tepati
jua hasrat gagal penuhi.

Sebelukar resah
penantian mungkin kecundang
sedang hari terus berganti
waktu pun berlalu pergi
antara benci dan sakit hati
namun harapan masih menggunung.

Sebelukar resah
impian kian terkulai layu
jadi debu-debu
segugus doa pun semakin lebur
terhakis oleh putaran musim.

9.04.
DUHAI HATI

Duhai hati
tenangkanlah jiwamu
usah begitu gundah gulana
hanya kerana secebis dugaan
datang menyinggah lalu kau hampir rebah?

Itukan seketika cuma
mengajar erti tabah
pun sesekali diuji
sudah menggelabah?

Cubalah bersikap tenang
cari jalan penyelesaian
tiada kusut tanpa lerai
sabarlah selalu
demi esok mungkin sinar 
tiba menyapamu.

9.05.
PADA MATANYA YANG BERKACA

Pada matanya yang berkaca
terkandung pedih yang teramat
gambaran wajah sengsara
pilu menahan duka sebak.

Hidup seumpama buangan
menumpang di khemah pelarian
tidurnya berselimut dingin
dakapan gebar ketakutan
diulit dendangan mimpi ngeri.

Bilakah berakhir derita ini?
pertanyaan demi pertanyaan
tiada yang mampu menjawab.

Tiadakah sekelumit bahagia
saban hari masih sama
di kerudung duka dan air mata
gugur di mana-mana.

9.06.
NEGERIKU NEGARAKU

Aku menjunjung namamu 
dalam setiap lafaz setia
bangga pada nusa
negaraku makmur merdeka.

Suaraku bergema
merentasi gunung lurah lembah
selat bukan pemisah
nukilanku di mana-mana
bertebar bunga cinta
kasih sayang berlimpah
ke seluruh jagat raya.

Dendangan lagu damai
pada pencinta kemanusiaan
aku perdengarkan
biar halus lembut menyenangkan
menyirami jiwa gersang.

Berselimpang di bahuku
selendang harap yang digalas
inilah aku
memaknai manusiawi di jiwa
pertiwi.

9.07.
DARI DASAR SAMUDERA

Saat dia mengetik aksara
muncul mutiara dari dasar samudera
berkerdipan tinta bicara
bagai kalungan perhiasan 
menerangi langit kelam.

Rantaian nuansa romantis
bak mentera dilafaz bangkit semangat
mengalir menyelinap segenap urat nadi
bergetar hasrat menyeru naluri.

Menjulang ke awan
terbuai raga disulam rasa
terpana sukma tarian diksi selari
terungkap kagum prahara bitara.

Seolah berdiri di antara kuntuman mekar
harumnya menyentuh jiwa
taman firdausi yang indahnya
tiada tara.

9.08.
JAUH SEMAKIN JAUH

Jauh semakin jauh
kau tinggalkan aku di lorong kenangan
sedang dulu kita segandingan
mesranya menjalin temali sejiwa.

Masih menari di lipatan hati
usikanmu mengundang ceria
senda gurau lalu aku tertawa.

Jauh semakin jauh
kau tinggalkan jejak di pantai itu
bila kusinggah rupanya ombak 
telah membawanya pergi.

Tinggallah aku sendiri
menganyam rasa sepi sendu
tidak akan kutemui lagi bayang
mumenemaniku sebagaimana dahulu.

9.09.
PERTANYAAN SUKMA

Mengapa harus kepadamu
ingatan ini enggan berkalih pergi
saban hari menari di ruangan ingatan.

Saat kau lafazkan kata-kata
aku menerimanya seumpama mukjizat
pesananmu kujunjung tatang
menjadi perisai untukku memagari diri
waspada menempuh gelora kehidupan.

Kamu mengajar aku bertatih
menyusun langkah demi langkah
terkadang aku rebah
namun bangkit kembali
tanpa jemu
kau tempat aku mengadu 
jua bergantung harap.

Lantaran kamu
aku menjadi manusia tabah
cekal pantang menyerah kalah
berbekal doa tangan menadah.

9.10.
KITA HANYA MERANCANG

Meniti gelombang arus penghidupan
teraturnya kita menyusun perjalanan
untuk sampai ke destinasi
diteraju hasrat jua mimpi.

Tarian waktu tidak pernah tersasar
bagai arus sungai laju menuruni
lurah lembah ke muara.

Namun tidak semua dirancang
mampu dalam genggaman
banyak ranjau merintang
di jalur suratan
takdir mungkin mengubah menjadi sejarah.

Apa pun alasannya
tetaplahlah tabah
kerana hidup perlu diteruskan
selagi nafas masih bersisa
berbekal tabah kita menyahut duga.

TAMAT.